Menjelajahi Keindahan Alam Sukabumi

Diposkan Oleh : Septia Mujizat | Pada : 8/07/2017 | Rating : 5 | 0 komentar
Kekayaan Alam Sukabumi untuk Indahnya Indonesia

NetXZ - Tak kan ada habisnya jika kita berbicara tentang indahnya bumi Indonesia. Negara kepulauan terbesar di dunia ini memiliki kekayaan alam yang melimpah dan beraneka ragam, baik itu satwa maupun fauna. Indonesia sendiri adalah negara yang memiliki garis pantai terpanjang kedua di dunia, dengan jarak sekitar 54.716 Km. Fantastis! Bagaimana bisa kita tidak menikmatinya?
Uang bisa saja hilang, tapi pengalaman akan melekat abadi pada diri seseorang. Harta bisa dicari, tapi kesempatan yang terlewat tak akan pernah kembali lagi.
Saya tentunya belum sampai menjamahi seluruh kekayaan Indonesia, bahkan mungkin akan sangat sulit untuk ada yang bisa melakukannya. Namun izinkanlah saya untuk berbagi sedikit pengalaman saya jalan-jalan ke pantai selatan bagian barat pulau Jawa. Ya, Sukabumi itu namanya!

1. Ujung Genteng

Sunrise - Bagian Timur Pantai Ujung Genteng, Sukabumi
Seperti namanya, pantai ini memang bisa dibilang ujung selatan dari pulau Jawa. Karena itu, Sobat bisa melihat sunrise di pagi hari dan juga melihat sunset di sore hari. Di pantai sebelah timur, Sobat bisa bermain dengan ombak, karena pantai langsung menghadap ke laut lepas. Sedangkan di sebelah barat, Sobat bisa membawa anak-anak bermain air, karena airnya tenang dan children friendly. Yang pastinya, Sobat bisa menemukan banyak spot foto yang menarik dan indah untuk diabadikan.

Di Ujung Genteng juga Sobat gak usah takut gak bisa tidur nyenyak! Ada banyak penginapan untuk para wisatawan yang harganya terjangkau dengan fasilitas yang baik dan memadai. Kemudian, di perjalanan menuju lokasi pun Sobat akan disuguhi pemandangan yang indah. Namun Sobat perlu sedikit bersabar karena akses jalan menuju Ujung Genteng terbilang cukup jauh dan masih terdapat banyak jalan berlubang.
*Info tambahan
Ujung Genteng ini terkenal juga dengan cagar alam penangkaran penyu (Chelonia mydas) yang berlokasi di Pantai Pangumbahan. Tempat ini dibuka untuk umum pada pagi dan siang hari, namun dijaga ketat oleh petugas dari Kementerian Kelautan dan Perikanan di malam hari. Bulan November adalah puncak kedatangan penyu untuk bertelur di area ini yang dapat mencapai 30 ekor per malamnya. Sayangnya saya tidak mengunjungi tempat ini dikarenakan keterbatasan waktu. Untuk detail atau gambarnya bisa Sobat cari di mbah google. Sobat juga bisa mendapatkan informasi lain mengenai pantai Ujung Genteng di situs sumber.com dan situs ujung-genteng.info.

2. Geopark Ciletuh

Pantai Palangpang Geopark Ciletuh, Sukabumi
Sukabumi patut berbangga karena salah satu kawasannya ditetapkan sebagai taman nasional, yakni taman bumi (geopark) Ciletuh. Saat ini, kawasan wisata ini juga tengah diuji oleh UNESCO untuk bisa menjadi salah satu taman bumi global UNESCO. Informasi lebih lengkap bisa Sobat dapatkan di situs new.ciletuh.com.

Tentu saya tidak mau ketinggalan untuk mengunjungi "calon" kawasan wisata tingkat dunia ini. Namun saya hanya mengunjungi beberapa tempat saja, yakni Mega Panenjoan, Curug Cimarinjung, dan Curug Sondong. Ada banyak curug (air terjun) yang belum sempat saya kunjungi, diantaranya adalah Curug Cikanteh, Curug Puncak Manik, Curug Awang, Curug Tengah, dan Curug Dogdog. Walau begitu cukup memuaskan hati saya, meski sedikit ada yang mengganjal karena tidak sampai kepada Puncak Dharma yang terkenal itu. Di Mega Panenjoan saja saya sudah bisa melihat indahnya pemandangan hijau yang memanjakan mata di kawasan wisata Geopark Ciletuh ini.


Curug Cimarinjung

Curug Sondong dan Mega Panenjoan

3. Palabuhanratu

Yang satu ini pasti sudah banyak yang kenal. Pantai yang juga terkenal dengan sebutan Pelabuhan Ratu ini berada di pesisir Samudra Hindia di selatan Jawa Barat, Indonesia. Lokasinya terletak sekitar 60 km ke arah selatan dari Kota Sukabumi. Topografinya berupa perpaduan antara pantai yang curam dan landai, tebing karang terjal, hempasan ombak, dan hutan cagar alam. Pemandangannya yang sangat indah membuat Sobat betah untuk berlama-lama.

Tidak berapa jauh dari Pantai Palabuhanratu, terdapat juga beberapa lokasi wisata lainnya. Salah satunya adalah Pantai Karang Hawu, yang letaknya sekitar 20 km dari Palabuhanratu. Karang Hawu adalah sebuah pantai karang yang menjorok ke laut yang memiliki lubang di beberapa bagian. Bentuk karangnya menyerupai bentuk tungku, yang dalam bahasa Sunda disebut "Hawu".

Oh iya, ada info menarik juga mengenai pantai Palabuhanratu ini. Karena tempatnya yang menarik, Presiden Soekarno mendirikan tempat peristirahatan pada tahun 1960 di Tenjo Resmi. Selain itu, atas inisiatif Soekarno pula didirikanlah Samudera Beach Hotel, salah satu hotel mewah pertama yang dibangun di Indonesia pada kurun waktu yang sama dengan Hotel Indonesia, Bali Beach Hotel, dan Toko Serba Ada "Sarinah", yang kesemuanya menggunakan dana rampasan perang dari Jepang.

Berikut adalah foto dokumentasi ketika saya mengikuti latihan gabungan nasional salah satu perguruan silat beberapa tahun silam:



Itulah sedikit pengalaman saya menjelajahi kekayaan alam di Sukabumi, salah satu surga alam paling indah di Indonesia. Sebagai penutup dari saya, ada pepatah Sunda yang baik untuk kita terapkan.
Gunung teu meunang dilebur (gunung tidak boleh dihancurkan), sagara teu meunang diruksak (laut tidak boleh dirusak), buyut teu meunang dirempak (sejarah tidak boleh dilupakan).
Mudah-mudahan informasi yang dapat saya bagikan ini bermanfaat. Terima kasih atas kunjungan Sobat blogger sekalian. Lebih kurangnya saya mohon maaf yang sebesar-besarnya. Sampai jumpa pada tulisan saya yang berikutnya.
Kategori : ,

Kritik Carpon Basa Sunda : Kanyaah nu Teu Kaukur

Diposkan Oleh : Septia Mujizat | Pada : 7/31/2017 | Rating : 5 | 0 komentar
Kanyaah nu Teu Kaukur
kritik keur carpon Leuwi Kanyaah karangan Sofyan Limbangan (Manglé 2595: 57 - 59)
ku Septia Mujizat

Kritik Carpon Basa Sunda
Dokumentasi Pribadi
Curug Sondong, Geopark Ciletuh, Sukabumi
Ngomongkeun kanyaah kolot mah moal bisa kaukur ku leuwi, enya gé lain ka budak sorangan. Tapi da nu kapanggih ku kuring mah dina carpon ieu téh Sofyan Limbangan lain medarkeun kumaha nyaahna guru ka murid, lolobana mah nyaritakeun kahariwang guru.
Dina carpon ieu, lalakon utama anu teuing saha ngaranna téh boga kasa tukang nu mirip jeung salah sahiji guru kuring basa SMK. Jadi guru téh lain ku dihaja, pédah meunang amanat ti nu jadi guruna baheula. Salakina ogé gawéna sok aprak-aprakan saba leuweung ka luar pulo, da puguh téa pagawéanana téh nyaéta survéyor géodési. Ari dina carpon ieu mah cenah salakina lalakon utama téh geologist, padahal teu kabéh geologist gawéna aprak-aprakan ka leuweung. Kuring apal téh sabab kuring gé pernah ngalaman training ngeunaan géodési jeung pemetaan. Aya ogé geologist anu gawéna téh haben cicing di hareupeun layar monitor komputer, da puguh téa gawéna téh di bagian digitalisasi ciga kuring baheula nalika training géodési salila genep bulan di salah sahiji perusahaan konsultan géodési di Bandung.
Lumayan deukeut kuring jeung guru éta téh. Kahariwang anjeunna jauh leuwih loba ti nu dicaritakeun di carpon ieu. Tapi kitu ogé kanyaah ka murid-muridna, mun meunang lebay mah kanyaahna téh teu bisa kaukur ku legana samudera ogé. Malahan mah anjeunna nepi ka nyadiakeun lés gratis pikeun muridna anu rada hésé nuturkeun matéri di sakola. Tah kuring deukeut jeung anjeunna téh kusabab kuring ogé mantuan anjeunna jadi staff pengajar di organisasi pendidikan anu dijieun ku anjeunna jeung salakina.
Enya gé guru kuring mah moal bisa ningali barudak leutik anu lalucu paripolahna, tapi sakaapal kuring mah can pernah kapikiran ku guru kuring pikeun ngundurkeun diri kusabab teu kuat ku ti sisi-ti gigir ciga nu dicaritakeun na carpon ieu. Padahal kuring apal pisan kumaha pabaliutna masalah nu aya di sakola ayeuna. Can lamun inget ka bengalna babaturan kuring baheula, kaasup ogé kuring sabenerna mah, ngan kuring mah aya kénéh bageur-bageurna.
Anu dilebarkeun dina carpon ieu nyaéta kuring mah asa maca monolog, malahan mah rada hésé hayang ngarti alur caritana téh. Tinu keur nungguan pengumuman lomba téh cleng ka lima taun ka tukang, rada kaharti kénéh da ieu mah flashback. Geus kitu téh dicaritakeun deui yén manéhna téh keur persiapan lomba, ongkoh geus rék pengumuman? Meureun kuring nu salah ngarti éta mah, da mimiti maca mah sugan téh latar wewengkonna keur dinu acara pengumuman perlombaan, lain acara perlombaan anu pinunjulna langsung diumumkeun.
Kuring ogé rada bingung nalika aya kecap manéhna dina paragraf ka opat, sabab ti paragraf hiji kénéh gé can aya hiji ogé kalimah anu nyaritakeun hiji tokoh. Komo ti paragraf ka genep mah kuring beuki bingung, naha si lalakon utama téh keur dicaritakeun atawa nu keur nyarita?
Sasampurna-sampurna jalma pasti aya waé kakurangan jeung kasalahan mah, kitu ogé nu kapanggih ku kuring dina carpon ieu. Aya sababaraha kecap anu teu sampurna cara nulisna. Diantarana nyaéta aya kecap anu sakedahna nganggé huruf e curek “é” ngadon maké e biasa, nyaéta kecap “we” anu kedahna diserat “wé”, sareng kecap “oge” anu kedahna mah diserat “ogé”. Aya ogé kecap anu teu konsistén, nyaéta kecap “ceuk”, sakapeung mah diserat “cék”, aya ogé anu diserat “cek”. Kuring ogé kurang merenah nalika maca kecap “ngandelken”, panginten teu kaserat huruf “u”-na da nu raos kanggo diaos mah “ngandelkeun”. Kecap ”frame” ogé pan saleresna mah kecap ti basa deungeun anu can lumrah na basa Sunda, sabab aya kénéh kecap bingkéi anu bisa dipaké. Lain teu bisa dipaké kecap “frame” téh, ngan kedahna mah pan cara panulisanana dimiringkeun jadi “frame”.
Dina carpon ieu, Sofyan Limbangan bisa méré peupeujeuh keur guru-guru, utamana ngaliwatan lalakon kepala sakola, nyaéta anu disebut Bunda téa. Pangpangna mah peupeujeuh keur guru-guru anu ngora kénéh. Salah sahijina nyaéta ngingetan yén dimana waé urang hirup pasti aya waé masalah mah, da jalma anu bijak mah anu bisa ningali kahadéan ti sagunung masalah, lain anu teu boga masalah. Puguh jalma anu ngarasa teu boga masalah téh boga masalah anu gedé pisan, nyaéta teu bisa ngarasakeun hirup di kahirupan. Ari jadi guru mah da lain saukur profési, tapi leuwih ka dédikasi.
Kategori : , ,

Kumpulan Sajak Sunda Pilihan

Diposkan Oleh : Septia Mujizat | Pada : 7/31/2017 | Rating : 5 | 0 komentar
Kumpulan Sajak dalam Bahasa Sunda

Sekilas Tentang Sajak Sunda

Sajak Sunda
Dokumentasi Pribadi
Pantai Rancabuaya, Garut
Sastra lahir oleh dorongan manusia untuk mengungkapkan diri, tentang masalah manusia, kemanusiaan dan semesta (Semi, 1993: 1). Sastra merupakan karya kreatif yang mengungkapkan masalah hidup. Karya sastra merupakan fakta historis yang berisi pemikiran dan pergulatan batin pengarang terhadap masalah-masalah kehidupan.

Banyak sekali jenis-jenis karya sastra di dunia ini, salah satunya adalah sajak. Dalam bahasa Sunda, sajak adalah salah satu karya sastra tulisan berbentuk puisi yang bersifat bebas / tidak terikat, sehingga sering juga disebut sajak bebas.

Contoh-contoh Sajak Sunda

KAMELANG INDUNG
Septia Mujizat

Melang ka nu jadi kahéman
Nyiar hirup teu cukup di buruan

Lain sieun poho ka imah
Ngan sieun poho ka iman
Di dunya téh ngan saukur sémah
Urang bakal ka pamulangan

Sawarga téh na dampal suku indung
Kolot mah teu ménta harta nu bisa soéh
Da nu diarep-arep mah ngan saukur pitulung
Nyaéta du’a ti panerus nu saroléh

Nitip sholat cing tarapti
Tong oyag ku nu saliwat
Hurip sajati mah aya na diri
Alus jalma ku loba mangpa’at

Bekel kolot mah ngan saukur du’a
Cing alus milik, loba dulur, bagja dunya akhérat

NINI ANTÉH
Taufik Ampera

Di langit bulan nembongan
cahayana hurung ngempur
ngadamaran alam dunya.

Di bulan Nini keur anteng
ngentrung ninun kaén poléng
awak Nini mani bongkok
balas terus baé ninun
meureun geus rebuan taun.

Di bulan Nini bumetah
dibaturan Candramawat
buluna nu tilu warna
watekna matak diasih.

VARIASI GURU MINDA
Ajip Rosidi

Sampiung ngapung ka manggung
Ngalayang di mega nangtung
Ngalayang di mega malang
Nyerangkeun bentang baranang

Kumacacang kumalayang
Paheula-heula jeung heulang
Pahiri-hiri jeung geuri
Lega setra alam padang

Ngalayang di awang-awang
Ngaiantung luhureun gunung
Sukan-sukan di kahyangan
Rata-sirna poe-panjang

Diasuh ku Sunan Ambu
Dijaga para bujangga
Diaping para pohaci
Sakarepna sakahayang

Manggung teh panggungna rasa
Awang-awang wangwangan kahayang
Sunan Ambu ambuna napsu
Bujangga ngajak rancage
Pohaci nu mawa tigin
Kana hurip hirup aing

Paheula-heula jeung heulang
Heulang soteh dina awak
Pahiri-hiri jeung geuri
Geuri soteh dina diri

Nyatana nya aing jeung aing
Pahiri-hiri jeung diri
Paheula-heula jeung kahayang
Di dunya sapangabetahna

LALAKON KURING
Rizki Sanjaya

Hirup mah kudu dijieun babari
Tapi angger kudu boga taki-taki
Sakali metu kudu jadi
Meunang widi, tangtu moal jalir jangji

Siga gula jeung kopi
Najan béda, bisa ngahiji ku cai
Siga kuring jeung salira
Mun ngahiji, moal weléh silih jagi

PATANJALA
Etti RS

Ti ajalina kuring ditibanan pancen
nembus gunung meulah lengkob
atawa mapay bubulak jeung padataran

Ti dituna kuring dipilih
malidkeun cikahuripan ka sagara
najan kudu kandeg heula di muara

Ti memehna kuring kapeto
lilimbungan di leuwi nu jero
handapeun nu ngaroyom leuweung kaso

Batu gunung hahalang sangkan kapahung
sihoreng ukur taringgul
sabot diri ngananaha ka Nu Agung

Daftar Buku Kumpulan Sajak Sunda

  1. Antologi Puisi Sunda Mutahir (Eddy D Iskandar,spk., Durma Kangka,Bandung, 1980)
  2. Basisir Langit (Surachman R.M.,Balai Pustaka,Jakarta, 1976)
  3. Batu (Deddy Effendi, Yayasan Bangun Siswa, Bandung, 1990)
  4. Blues Kere Lauk (Godi Suwarna, Geger Sunten, Bandung,1992)
  5. Buana nu Pinuh ku Mega (Yus Rusyana, Geger Sunten, Bandung, 1992)
  6. Dayeuh Matapoe (Acep Zamzam Noor, Geger Sunten, Bandung, 1993)
  7. Di Kebon Binatang (Ajatrohaedi, Rahmat Cijulang, Bandung, 1990)
  8. Di Lembur Bulan Dikubur (Deddy Windyagiri, Geger Sunten, 1993)
  9. Gondewa (Etti RS, Kujang Kancana, Bandung,1987)
  10. Jagat Alit (Godi Suwarna, Rahmat Cijulang, Bandung,1979)
  11. Jamparing (Eddy D Iskandar, Parikesit 2000, Bandung, tt)
  12. Jamparing (Etti RS, Yayasan Kudjang, Bandung, 1984)
  13. Jamparing Hariring (Dedy Windyagiri)
  14. Jante Arkidam (Ajip Rosidi, Tupumanik, Pasuketan-Jatiwangi Cirebon, 1967)
  15. Jiwalupat: Opat Kumpulan Sajak (Godi Suwarna, Geger Sunten, Bandung, 2007)
  16. Kalakay Budah (Yous Hamdan, Geger Sunten, Bandung, 1994)
  17. Kalakay Jukut Riut (Deddy Effendie, Daya Piska, Bandung,1981)
  18. Kalakay Mega (Soni Farid Maulana, Geger Sunten, Bandung, 1992)
  19. Kasidah Langit (Eddy D Iskandar, Geger Sunten, Bandung, 1992)
  20. Katiga (Yayat Hendayana, Galura Bandung, 1975)
  21. Lalaki di Tegalpati (Sajudi, Rahmat Cijulang, Bandung,1985)
  22. Lalaki Langit (Juniarso Ridwan, Rahmat Cijulang, Bandung, 1979)
  23. Langit Katiga (Juniarso Ridwan, Geger Sunten, Bandung, 1992)
  24. Maung Bayangan (Etti RS, Rahmat Cijulang, Bandung, 1994)
  25. Nu Lunta Jauh (Usep Romli HM, Rahmat Cijulang, Bandung, 1992)
  26. Nu Mahal ti Batan Inten (Yus Rusyana, Rahmat Cijulang, Bandung, 1980)
  27. Nu Ngarongheap Mangsa Surup (Eddy D Iskandar, Durmakangka, Bandung, Cypress, tt )
  28. Ombak Halimun (Hadi AKS, Pamulang, Tangerang, 2002)
  29. Ombak Laut Kidul (Rachmat M Sas Karana, Tjupumanik, Pasuketan-Jatiwangi Cirebon, 1966)
  30. Pamapag (Ajatrohaedi, Balai Pustaka,Jakarta,1972)
  31. Puisi Sunda Selepas Perang Dunia Kedua (Iyo Mulyono,spk. Pusat Pembinaan dan Pengembangan Bahasa Depdikbud, Jakarta, 1980)
  32. Sabelas Taun (Usep Romli HM, Rahmat Cijulang, Bandung,1984)
  33. Sajak-sajak Cilauteureun (Taufik Faturohman, Medal Agung, Bandung, 1983)
  34. Saratus Sajak Sunda (Abdullah Mustappa, edt. Geger Sunten, Bandung, 1992)
  35. Surat Kayas (Surahman R.M., Balai Pustaka, Jakarta, 1967)
  36. Surat Panjang ti Cijulang (Rahmat M Sas Karana, Rahmat Cijulang, Bandung, 1983)
  37. Surat-surat Kaliwat(Godi Suwarna, Medal Agung, Bandung,1983)
  38. Tepung di Bandung (Rachmat M Sas Karana, Rahmat Cijulang, Bandung,1972)
  39. Tumbal (Yoseph Iskandar, Rahmat Cijulang, Bandung, 1982)
  40. Urang Naon di Cinaon (Wahyu Wibisana, Geger Sunten, Bandung,1993,
  41. Waruga Garba (Eddy D Iskandar, Medal Agung, Bandung, 1984)
  42. Wasiat Konglomerat (Taufik Faturohman, Geger Sunten, Bandung, ).

Semoga Bermanfaat!!!

*Referensi
  • http://tradisidongeng.blogspot.co.id
  • http://rizkimasbox.blogspot.co.id
  • http://cabiklunik.blogspot.co.id
  • https://kumpulankaryapuisi.blogspot.co.id
  • https://su.m.wikipedia.org
    Kategori : , ,

    Sejarah dan Silsilah Kemaharajaan Sunda Nusantara (Asal-usul Atlantis, Sriwijaya, Majapahit, dan Mataram)

    Diposkan Oleh : Septia Mujizat | Pada : 7/26/2017 | Rating : 5 | 0 komentar
    SEJARAH DAN SILSILAH KEMAHARAJAAN SUNDA NUSANTARA
    (Periode Sebelum Masehi s/d awal berdirinya Kerajaan Pajajaran)

    Sunda
    Baduy, Banten
    Dokumentasi Kelompok Cisadane, Kuliah Kerja Lapangan
    Sastra Sunda Universitas Padjadjaran
    Cukup sulit mencari kepastian fakta dan kebenaran dari sebuah sejarah. Selalu ada versi berbeda yang terkadang justru bertolak belakang. Banyak hasil temuan baru yang sering kali mengejutkan teori dan paradigma yang telah ada sebelumnya. Misalnya adalah paradigma tentang permusuhan antar suku di Nusantara, seperti Sunda dengan Jawa (Majapahit). Ternyata Sunda dan Jawa (Majapahit) yang sebenarnya adalah bersaudara.

    Tentu hal ini semakin menyulitkan kita untuk menentukan mana yang pantas untuk dipercaya? Namun sebenarnya yang terpenting dari sejarah adalah pelajarannya, terlepas dari versi manakah yang paling benar. Kali ini, saya akan berbagi pengetahuan tentang sejarah dan silsilah kemaharajaan Sunda dan hubungannya dengan kerajaan-kerajaan lain di Nusantara.

    Babak Permulaan

    Menurut cerita yang beredar di kalangan para sesepuh Sunda, runtutan para Buyut dan Rumuhun (Karuhun/Leluhur/Nenek Moyang) perjalanan bangsa Sunda di awali dari daerah Su-Mata-Ra. Mereka membangun kebudayaan selama beribu-ribu tahun di kawasan Mandala Hyang (Mandailing)... daerah Ba-Ta-Ka-Ra sampai ke daerah Pa-Da-Hyang (Padang) pada periode 100.000 – 74.000 Sebelum Masehi. Pada masa tersebut para Karuhun tersebut telah memeluk ajaran yang disebut dengan nama “Su-Ra-Yana” atau ajaran Surya. Hingga satu masa Gunung Batara Guru meletus hingga habis, dan meninggalkan sisa Kaldera yang sekarang menjadi danau (Toba) yang sangat luas (100 Km2). Diberitakan dunia tertutup awan debu selama 3 bulan akibat meletusnya gunung tersebut.

    Sunda dan Atlantis

    Masa berganti cerita berubah, pusat kebudayaan bangsa Sunda yang disebut dengan mandala Hyang bergeser ke arah Selatan ke gunung Sunda, yang sekarang terkenal dengan nama Gunung Krakatau (Ka-Ra-Ka-Twa). Pada saat itu belum dikenal konsep Negara, tapi lebih kepada konsep Wangsa (bangsa). Wilayah Mandala Hyang pada masa itu dikenal dengan sebutan “Buana Nyungcung” karena terletak pada kawasan yang tinggi. Sementara Maya Pa-Da (Jagat Raya) dikenal dengan sebutan Buana Agung/Ageung/Gede dan Buana Alit (Jagat Alit), kata buana di jaman yang berbeda mengalami metaformosis kata menjadi “Banua” atau “Benua”. Puncak Pertala di Buana Nyungcung Gunung Sunda dijadikan Mandala Hyang, begitu juga dengan gelar Ba-Ta-Ra Guru yang menggantikan petilasan/tempat yang sudah hilang-menghilang. Pada masa ini kehidupan wangsa menunjukan kemajuan yang luar biasa, perkembangan budaya serta aplikasinya mencapai tahap yang luar biasa, dengan berbagai penemuan teknologi di darat dan laut. Daerah ini terkenal dengan sebutan “Buana A-ta” (Buana yang kokoh dan tidak bergeming). Oleh bangsa luar dikenal dengan sebutan “Atalan” (mungkin maksudnya Ata-Land), atau Atlantis versi Plato.

    Kembali kemajuan di segala bidang tersebut terhenti kembali ketika Gunung Sunda meletus (Gunung Ka-Ra-Ka-Twa), daratan terbagi menjadi dua (Sumatra dan Jawa), dan mengakibatkan banjir besar dan berakhirnya zaman es pada sekitar 15.000 SM. Semua bukti kemajuan jaman wangsa tersebut hilang dan tenggelam. Paska peristiwa banjir besar tersebut, bangsa Sunda kembali membangun peradabannya hingga menurut cerita dipimpin oleh seorang raja bernama Prabu Sindhu (Sang Hyang Tamblegmeneng, putra Sang Hyang Watugunung Ratu Agung Manikmaya) yang kemudian mengajarkan kepercayaan Sundayana (Sindu Sandi Sunda). Ajaran tersebut kemudian menyebar ke seluruh dunia.

    Ajaran Sunda dan Negeri Luar

    Perjalanan Prabu Sindu ke wilayah Jepang membuat ajarannya diberi nama Shinto, ajaran Surya (matahari), bahkan ajaran tersebut kemudian dijadikan bendera bangsa. Perjalanan penyebaran ajaran tersebut kemudian bergerak sampai ke daerah India, sampai kepada sebuah aliran sungai besar yang membelah sebuah lembah yang nantinya dikenal dengan Lembah Sungai Sindu (Barat mengenalnya dengan nama Lembah sungai Hindus), tepatnya di daerah Jambudwipa. Perkembangan ajaran tersebut sangat luar biasa sehingga menghasilkan sebuah peradaban tinggi “Mohenjodaro dan Harapa” yang memiliki kemiripan nama dengan “Maharaja-Sunda-Ra dan Pa-Ra-Ha/Hu persis dengan sebuah tempat di wilayah Parahyangan sekarang. Ajaran Prabu Sindu yang selanjutnya disebut agama Hindu asalnya merupakan ajaran Surayana-Sundayana, yang hingga kini masih tersisa di wilayah Nusantara ada di daerah Bali sekarang, serta agama Sunda Wiwitan yang isinya sama menjadikan Matahari serta Alam sebagai panutan hidup, dan bila dikaji lebih mendalam ajaran ini merupakan ajaran ”Monotheism” atau percaya kepada Tuhan Yang Maha Esa.

    Gunung Sunda

    Kebudayaan bangsa Sunda yang berlokasi di sekitar Gunung Sunda (Gunung Ka-Ra-Ka-Twa), dibuktikan dengan ditemukannya fakta sejarah, dan penemuan arkeologis yang ada daerah Sumatera bagian Tengah dan Jawa bagian Barat, sebagai berikut:

    1. Kota Barus di pesisir Barat Sumatera

    Merupakan satu-satunya kota di Nusantara yang namanya telah disebut sejak awal abad Masehi oleh literatur-literatur dalam berbagai bahasa, seperti dalam bahasa Yunani, Siriah, Armenia, Arab, India, Tamil, China, Melayu, dan Jawa. Berita tentang kejayaan Barus sebagai bandar niaga internasional dikuatkan oleh sebuah peta kuno yang dibuat oleh Claudius Ptolemaus, seorang gubernur dari Kerajaan Yunani yang berpusat di Alexandria, Mesir, pada abad ke-2. Di peta itu disebutkan, di pesisir barat Sumatera terdapat sebuah bandar niaga bernama Barousai (Barus) yang menghasilkan wewangian dari kapur barus. Diceritakan, kapur barus yang diolah dari kayu kamfer dari Barousai itu merupakan salah satu bahan pembalseman mayat pada zaman kekuasaan Firaun sejak Ramses II, atau sekitar 5.000 tahun sebelum Masehi.

    2. Kerajaan Melayu Tua di Jambi

    Meliputi : kerajaan Kandis yang terletak di Koto Alang, wilayah Lubuk Jambi, Kuantan, Riau. Kerajaan ini diperkirakan berdiri pada periode 1 Sebelum Masehi. Di samping itu, di daerah Jambi terdapat tiga kerajaan Melayu tua yaitu: Koying, Tupo, dan Kantoli. Kerajaan Koying terdapat dalam catatan Cina yang dibuat oleh K’ang-tai dan Wan-chen dari wangsa Wu (222-208) tentang adanya negeri Koying. Tentang negeri ini juga dimuat dalam ensiklopedi T’ung-tien yang ditulis oleh Tu-yu (375-812) dan disalin oleh Ma-tu-an-lin dalam ensiklopedi Wen-hsien-t’ung-k’ao. Diterangkan bahwa di kerajaan Koying terdapat gunung api dan kedudukannya 5.000 li di timur Chu-po (Jambi). Di utara Koying ada gunung api dan di sebelah selatannya ada sebuah teluk bernama Wen. Dalam teluk itu ada pulau bernama P’u-lei atau Pulau.

    3. Kerajaan Salakanagara

    Kerajaan ini dianggap sebagai kerajaan tertua di Nusantara. Kerajaan ini berkedudukan di Teluk Lada Pandeglang namun ada juga yang menyatakan kerajaan ini berkedudukan di sebelah Barat Kota Bogor di kaki gunung Salak, konon nama gunung Salak diambil dari kata Salaka. Tidak diketahui pasti sejak kapan berdirinya kerajaan Salakanagara, namun berdasarkan catatan sejarah India, para cendekiawan India telah menulis tentang nama Dwipantara atau kerajaan Jawa Dwipa di pulau Jawa sekitar 200 SM, yang tidak lain adalah Salakanagara. Naskah Wangsakerta menyebutkan bahwa sejak ± tahun 130 Masehi pada saat itu sudah ada pemerintahan kerajaan Salakanagara di Jawa Barat. Salakanagara (kota Perak) pernah pula disebutkan dalam catatan yang disebut sebagai ARGYRE oleh Ptolemeus pada tahun 150 M. Kerajaan Salaka Nagara, memiliki raja bernama Dewawarman (I – VIII), yang menjadi asal muasal kemaharajaan Sunda Nusantara.

    4. Situs Gunung Padang, Cianjur

    Merupakan situs prasejarah peninggalan kebudayaan Megalitikum di Jawa Barat. Tepatnya berada di perbatasan Dusun Gunungpadang dan Panggulan, Desa Karyamukti, Kecamatan Campaka, Kabupaten Cianjur. Luas kompleks “bangunan” kurang lebih 900 m², terletak pada ketinggian 885 m dpl, dan areal situs ini sekitar 3 ha, menjadikannya sebagai kompleks punden berundak terbesar di Asia Tenggara. Menurut legenda dan cerita para leluhur, Situs Gunungpadang merupakan tempat pertemuan berkala (kemungkinan tahunan) semua ketua adat dari masyarakat Sunda Kuna. Dan ada juga yang mengatakan bahwa situs ini merupakan tempat penobatan para raja yang ada di dalam wilayah kemaharajaan Sunda Nusantara. Saat ini situs ini juga masih dipakai oleh kelompok penganut agama asli Sunda (Sunda Wiwitan) untuk melakukan upacara. Berdasarkan Naskah Bujangga Manik dari abad ke-16 menyebutkan adanya suatu tempat “kabuyutan” (tempat leluhur yang dihormati oleh orang Sunda) di hulu Ci Sokan, yang tidak lain adalah situs ini.

    Diduga situs gunung padang sesungguhnya bukanlah gunung, melainkan bangunan berbentuk mirip dengan piramida yang telah terkena timbunan debu vulkanik, sehingga terlihat seperti gunung yang sudah ditumbuhi pepohonan. Di dalam situs gunung padang dipercaya memiliki ruang didalamnya yang kini telah tertimbun tanah. Dalam situs gunung padang ditemukan alat musik yang berupa batu persegi panjang yang bergelombang pada bagian atasnya. Jika setiap gelombang dipukul, maka akan mengeluarkan bunyi yang berbeda antar gelombang satu dengan yang lain. dan alat musik dari batu itu dapat dimainkan dengan benar.

    Laboratorium Beta Analytic Miami, Florida, Amerika Serikat merilis usia bangunan bawah permukaan dari Situs Gunung Padang, sebagai berikut: 1). Pada lapisan tanah urug di kedalaman 4 meter (diduga man made stuctures /struktur yang dibuat oleh manusia) dengan ruang yang diisi pasir (di kedalaman 8-10 meter) di bawah Teras 5 pada Bor-2, adalah sekitar 7.600-7.800 SM. Fantastis!! Usia bangunan ini jauh lebih tua dibandingkan dari Piramida Giza di Mesir yang berumur 2.560 SM. 2). Sedangkan umur dari lapisan dari kedalaman sekitar 5 meter sampai 12 meter, adalah sekitar 14.500–25.000 SM. Ini sangat mengejutkan!! Artinya situs gunung padang ini telah ada sebelum peristiwa banjir besar (berakhirnya zaman es). Kontroversi merebak setelah Tim Katastropik Purba merilis ada sejenis piramida di bawah Gunung Padang. “Apa pun nama dan bentuknya, yang jelas di bawah itu ada ruang-ruang,”. “Selintas tak seperti gunung, seperti manmade.” Kecurigaan ini berawal dari bentuk Gunung Padang yang hampir segitiga sama kaki jika dilihat dari Utara

    SILSILAH KEMAHARAJAAN SUNDA NUSANTARA

    KERAJAAN SALAKANAGARA

    1. Dewawarman I
    2. Dewawarman II
    3. Dewawarman III
    4. Dewawarman IV
    5. Dewawarman V
    6. Dewawarman VI
    7. Dewawarman VII
    8. Dewawarman VIII

    KERAJAAN TARUMANAGARA

    1. Jayasingawarman (358 – 382) dia adalah menantu dari Dewawarman VIII
    2. Dharmayawarman (382 – 395)
    3. Purnawarman (395 – 434)
    4. Wisnuwarman (434 – 455)
    5. Indrawarman (455 – 515)
    6. Candrawarman (515 – 535)
    7. Suryawarman (535 – 561)

    Tahun 526 menantu Suryawarman yang bernama Manikmaya mendirikan kerajaan baru di wilayah Timur (dekat Nagreg Garut) yang kemudian cicit dari Manikmaya yang bernama Wretikandayun mendirikan kerajaan baru tahun 612 yang kemudian dikenal dengan nama kerajaan Galuh.

    8. Kertawarman (561 – 628)
    9. Sudhawarman (628 – 639)
    10. Hariwangsawarman (639 – 640)
    11. Nagajayawarman (640 – 666)
    12. Linggawarman (666 – 669)

    Anak Linggawarman yang bernama Sobakancana menikah dengan Daputahyang Srijayanasa yang kemudian mendirikan kerajaan Sriwijaya. Anaknya yang bernama Manasih menikah dengan Tarusbawa yang kemudian melanjutkan kerajaan Tarumanagara dengan nama kerajaan Sunda. Karena Tarusbawa merubah nama kerajaan Tarumanagara menjadi kerajaan Sunda maka Wretikandayun pada tahun 612 menyatakan kerajaan Galuh adalah sebagai kerajaan yang berdiri sendiri bukan dibawah kekuasaan kerajaan Sunda walaupun sebenarnya kerajaan-kerajaan itu diperintah oleh garis keturunan yang sama hanya ibukotanya saja yang berpindah-pindah (Sunda, Pakuan, Galuh, Kawali, Saunggalah).

    KERAJAAN SUNDA/GALUH/SAUNGGALAH/PAKUAN

    1. Tarusbawa (670 – 723)
    2. Sanjaya/Harisdarma/Rakeyan Jamri (723 –732)

    Ibu dari Sanjaya adalah putri Sanaha dari Kalingga sedangkan ayahnya adalah Bratasenawa (raja ke 3 kerajaan Galuh) Sanjaya adalah cicit dari Wretikandayun (kerajaan Galuh) Sanjaya kemudian menikah dengan anak perempuan Tarusbawa yang bernama Tejakancana.

    3. Rakeyan Panabaran/Tamperan Barmawijaya (732 – 739)

    Beliau adalah anak Sanjaya dari istrinya Tejakancana. Sanjaya sendiri sebagai penerus ke 2 kerajaan Sunda kemudian memilih berkedudukan di Kalingga yang kemudian mendirikan kerajaan Mataram Kuno dan wangsa Sanjaya (mulai 732)

    4. Rakeyan Banga (739 – 766)
    5. Rakeyan Medang Prabu Hulukujang (766 – 783)
    6. Prabu Gilingwesi (783 – 795)
    7. Pucukbumi Darmeswara (795 – 819)
    8. Prabu Gajah Kulon Rakeyan Wuwus (819 – 891)
    9. Prabu Darmaraksa (891 – 895)
    10. Windusakti Prabu Dewageng (895 – 913)
    11. Rakeyan Kemuning Gading Prabu Pucukwesi (913 – 916)
    12. Rakeyan Jayagiri Prabu Wanayasa (916 – 942)
    13. Prabu Resi Atmayadarma Hariwangsa (942 – 954)
    14. Limbur Kancana (954 – 964)
    15. Prabu Munding Ganawirya (964 – 973)
    16. Prabu Jayagiri Rakeyan Wulung Gadung (973 – 989)
    17. Prabu Brajawisesa (989 – 1012)
    18. Prabu Dewa Sanghyang (1012 – 1019)
    19. Prabu Sanghyang Ageng (1019 – 1030)
    20. Prabu Detya Maharaja Sri Jayabupati (1030 – 1042)

    Ayah Sri Jayabupati (Sanghyang Ageng) menikah dengan putri dari Sriwijaya (ibu dari Sri Jayabupati) sedangkan Sri Jayabupati sendiri menikah dengan putri Dharmawangsa (adik Dewi Laksmi istri dari Airlangga)

    21. Raja Sunda XXI
    22. Raja Sunda XXII
    23. Raja Sunda XXIII
    24. Raja Sunda XXIV
    25. Prabu Guru Dharmasiksa
    26. Rakeyan Jayadarma

    Istri Rakeyan Jayadarma adalah Dyah Singamurti/Dyah Lembu Tal anak dari Mahesa Campaka, Mahesa Campaka adalah anak dari Mahesa Wongateleng, Mahesa Wongateleng adalah anak dari Ken Arok dan Ken Dedes dari kerajaan Singasari.

    27. Anak Rakeyan Jayadarma dengan Dyah Singamurti bernama Sang Nararya Sanggrama Wijaya atau lebih dikenal dengan nama Raden Wijaya. Karena Jayadarma meninggal di usia muda dan Dyah Singamurti tidak mau tinggal lebih lama di Pakuan maka pindahlah Dyah Singamurti dan anaknya Raden Wijaya ke Jawa Timur yang kemudian Raden Wijaya menjadi Raja Majapahit pertama.

    28. Prabu Ragasuci (1297 – 1303)

    Beliau adalah adik dari Rakeyan Jayadarma. Istri Ragasuci bernama Dara Puspa seorang putri dari Kerajaan Melayu. Dara Puspa adalah adik Dara Kencana (yang menikah dengan Kertanegara dari Singasari).

    29. Prabu Citraganda (1303 – 1311)
    30. Prabu Lingga Dewata (1311 – 1333)
    31. Prabu Ajigunawisesa (1333 – 1340) menantu Prabu Lingga Dewata
    32. Prabu Maharaja Lingga Buana (1340 – 1357), dijuluki Prabu Wangi yang gugur di Perang Bubat.
    33. Prabu Mangkubumi Suradipati/Prabu Bunisora (1357 – 1371) adik Lingga Buana
    34. Prabu Raja Wastu/Niskala Wastu Kancana (1371 – 1475) anak dari Prabu Lingga Buana (Prabu Wangi).

    Istri pertamanya bernama Larasarkati dari Lampung memiliki anak bernama Sang Haliwungan setelah menjadi Raja Sunda bergelar Prabu Susuktunggal. Permaisuri keduanya adalah Mayangsari putri sulung Prabu Mangkubumi Suradipati/Bunisora memiliki anak yang bernama Ningrat Kancana setelah menjadi Raja Galuh bergelar Prabu Dewaniskala.

    Setelah Prabu Raja Wastu meninggal dunia kerajaan dipecah menjadi 2 dengan hak serta wewenang yang sama, Prabu Susuktunggal menjadi raja di kerajaan Sunda sedangkan Prabu Dewaniskala menjadi raja di kerajaan Galuh. Putra Prabu Dewaniskala bernama Jayadewata, mula-mula menikah dengan Ambetkasih putri dari Ki Gedeng Sindangkasih, kemudian menikah lagi dengan Subanglarang (putri Ki Gedeng Tapa yang menjadi raja Singapura) setelah itu ia menikah lagi dengan Kentringmanik Mayang Sunda, putri Prabu Susuktunggal.

    Pada tahun 1482 Prabu Dewaniskala menyerahkan kekuasaan kerajaan Galuh kepada puteranya (Jayadewata), demikian pula dengan Prabu Susuktunggal, ia menyerahkan tahta kerajaan kepada menantunya (Jayadewata), maka jadilah Jayadewata sebagai penguasa kerajaan Galuh dan Sunda dengan gelar Sri Baduga Maharaja atau yang dikenal dengan nama Prabu Siliwangi.

    *Catatan :
    Kami berharap kisah/cerita/fakta sejarah dapat diungkap dengan proporsional karena selama ini saya dan juga bangsa Indonesia lainnya merasa telah “tertipu” oleh politik yang menyembunyikan fakta sejarah yang sebenarnya. Mengapa tidak pernah disebutkan bahwa Sanjaya pendiri Mataram Kuno adalah seorang putra Sunda? Mengapa tidak pernah disebutkan bahwa pendiri kerajaan Sriwijaya seorang putera Sunda? Demikian pula dengan sejarah Majapahit, kenapa tidak pernah pula disebutkan bahwa Raden Wijaya raja pertama Majapahit adalah seorang putera Sunda?

    Mudah-mudahan kejadian “penipuan sejarah” tidak terulang lagi dimasa yang akan datang, terlepas dari keuntungan politik yang akan diperoleh, walau bagaimananpun juga masyarakat tentu akan lebih menghargai informasi yang jujur.

    Semoga bermanfaat!!!
    Kategori : ,

    Kumpulan Kata-Kata Bijak 10 Filsuf Terkenal

    Diposkan Oleh : Septia Mujizat | Pada : 7/24/2017 | Rating : 5 | 0 komentar
    Mari Belajar dari Kata-Kata Bijak Para Filsuf

    Kata-Kata Bijak
    Sumber: http://philosophy.uchicago.edu
    Motivasi Hidup - Filsafat, mendengar kata tersebut saja banyak orang yang langsung ngeri. Padahal, filsafat itu menyenangkan. Dan jika kita ingin maju, sebelum mempelajari bidang apa pun alangkah baiknya jika kita mempelajari filsafatnya terlebih dahulu. Tapi di sini saya tidak akan membahas tentang filsafat. Pada kesempatan kali ini saya hanya ingin membagikan kumpulan kata-kata bijak para filsuf terkenal di dunia. Tentu bersifat filosofis, namun ringan dan mudah dicerna. Yang pasti jangan ditelan bulat-bulat yah..!

    1. Imam Al-Ghazali | Filsuf Muslim

    • Barangsiapa yang menghabiskan waktu berjam – jam lamanya untuk mengumpulkan harta kerana ditakutkan miskin, maka dialah sebenarnya orang yang miskin.
    • Kebahagiaan terletak pada kemenangan memerangi hawa nafsu dan menahan kehendak yang berlebih-lebihan.
    • Ilmu yang tidak disertakan dengan amal itu namanya gila dan amal yang tidak disertai ilmu itu akan sia-sia.

    2. Socrates | Filsuf Yunani

    • Cobalah dulu, baru cerita. Pahamilah dulu, baru menjawab. Pikirlah dulu, baru berkata. Dengarlah dulu, baru beri penilaian. Berusahalah dulu, baru berhara.

    3. Thales | Filsuf Yunani

    • Apabila kamu menasihati orang yang bersalah maka berlemah lembutlah agar dia tidak merasa di telanjangi.

    4. Aristoteles | Filsuf Yunani

    • Anda takkan pernah melakukan segalanya di dunia ini tanpa adanya keberanian. Itu adalah kualitas terbesar dari pemikiran setelah kehormatan.
    • Janganlah berputus asa. Tetapi jika anda sampai berputus asa, berjuanglah terus meskipun dalam keadaan putus asa.
    • Kualitas bukanlah tindakan, tapi kebiasaan.

    5. Confucius | Filsuf China

    • Seseorang yang melakukan kesalahan dan tidak membetulkannya telah melakukan satu kesalahan lagi.

    6. Lao Tzu | Filsuf China

    • Memahami orang lain adalah kearifan, memahami diri Anda sendiri adalah pencerahan.
    • Dicintai dengan tulus oleh seseorang memberimu kekuatan, mencintai seseorang dengan tulus memberimu keberanian.

    7. Phytagoras | Filsuf Yunani

    • Pukulan dari sahabatmu lebih baik dari pada ciuman dari musuhmu.

    8. Plato | Filsuf Yunani

    • Orang baik tidak memerlukan hukum untuk memerintah mereka agar bertindak penuh tanggung jawab, sementara orang jahat akan selalu menemukan celah di sekitar hukum.

    9. Paul Tillich | Filsuf Amerika

    • Mereka yang berani mengambil risiko kemudian gagal, itu bisa dimaafkan. Mereka yang tak pernah mengambil risiko dan tak pernah gagal, ini adalah kesalahan manusia sepanjang hidupnya.

    10. Lao Tse | Filsuf China

    • Perjalanan seribu Li dimulai dari satu langkah kecil.
    Keren bukan? Tentu lebih keren lagi jika Sobat mengaplikasikannya di kehidupan sehari-hari dan menyebarkannya agar bermanfaat bagi orang banyak. Penulis juga gak mau ketinggalan nih memberikan kata-kata bijak. Padahal penulis sering merasa bahwa "aku belum sebijak kata-kataku".
    Terkadang, kamu harus tegas walau pun kamu tidak tega. Cara terbaik untuk gagal adalah ingin disenangi semua pihak, karena keadilan bukan didapat hanya dari suara terbanyak. 
    Bahkan manusia paling sempurna pun memiliki banyak sekali pembenci, tapi dia dibenci karena kebaikan dan kebenaran yang hakiki. Karena itu orang yang menyayanginya pun akan tulus dan apa adanya.
    Ahaha, agak geli baca tulisan sendiri. Tapi semoga Sobat blogger bisa mengambil pelajaran yang berarti. Terima kasih atas kunjungannya. Semoga bermanfaat!!! :)

    Referensi: http://motivasimotivasinew.blogspot.co.id/2013/03/kalimat-motivasi-dari-para-filsuf.html
     
    Template Modified by Septia Mujizat
    Proudly Powered by Blogger